Pengertian dan Fungsi Penilaian Berorientasi HOTS

Pengertian dan Fungsi Penilaian Berorientasi HOTS

Pengertian dan Fungsi Penilaian Berorientasi HOTS

Pengertian dan Fungsi Penilaian Berorientasi HOTS

 Sebelum kita membahas tentang Penilaian Berorientasi Higher Order Thinking Skills (HOTS), marilah terlebih kita melihat dan memahami pengertian Penilaian menurut Permendikbud No. 23 Tahun 2016. (Baca juga : Karakteristik Soal HOTS – Higher Order Thinking Skills)

Pengertian Penilaian

 Penilaian menurut Permendikbud No. 23 Tahun 2016 adalah proses pengumpulan dan pengolahan informasi untuk mengukur pencapaian hasil belajar peserta didik. Proses tersebut dilakukan melalui berbagai teknik penilaian, menggunakan berbagai instrumen, dan berasal dari berbagai sumber agar lebih komprehensif. Penilaian harus dilakukan secara efektif. Oleh sebab itu, pengumpulan informasi yang akan digunakan untuk mengukur pencapaian hasil belajar peserta didik harus lengkap dan akurat agar dihasilkan keputusan yang tepat.

 Dalam Pengumpulan informasi pencapaian hasil belajar peserta didik, dibutuhkan teknik dan instrumen penilaian, serta prosedur analisis sesuai dengan karakteristik penilaian masing-masing. Kurikulum 2013 merupakan kurikulum berbasis kompetensi dengan Kompetensi Dasar (KD) sebagai kompetensi minimal yang harus dicapai oleh peserta didik.

 Sedangkan untuk mengetahui ketercapaian KD, pendidik harus merumuskan sejumlah indikator pencapaian kompetensi (IPK). IPK digunakan sebagai acuan penilaian. Pendidik atau satuan pendidikan (sekolah) juga harus menentukan pencapaian kriteria ketuntasan minimal (KKM).

 Yang tidak kalh pentingnya adalah bahwa Penilaian tidak hanya difokuskan pada hasil belajar, tetapi juga pada proses belajar. Peserta didik dilibatkan dalam proses penilaian terhadap dirinya sendiri dan penilaian antar peserta didik (penilaian antar teman) sebagai sarana untuk berlatih melakukan penilaian.

Fungsi Penilaian

 Sebagaimana telah kita fahami bersama bahwa Penilaian bukan sekadar untuk mengetahui pencapaian hasil belajar peserta didik, melainkan juga untuk mengetahuipeningkatan kemampuan peserta didik dalam proses belajar.  (Baca juga artikel lain pada : Kisah Inspiratif Membuka Pintu Rezeki)

 Selama ini, seringkali penilaian cenderung dilakukan hanya untuk mengukur hasil belajar peserta didik, sehingga penilaian diposisikan seolah-olah sebagai kegiatan yang terpisah dari proses pembelajaran.

 Penilaian seharusnya dilaksanakan melalui tiga pendekatan, yaitu assessment of learning (penilaian akhir pembelajaran), assessment for learning (penilaian untuk pembelajaran), dan assessment as learning (penilaian sebagai pembelajaran).

  1. Assessment of learning merupakan penilaian yang dilaksanakan setelah proses pembelajaran selesai. Proses pembelajaran selesai tidak selalu terjadi di akhir tahun atau di akhir peserta didik menyelesaikan pendidikan pada jenjang tertentu. Setiap pendidik melakukan penilaian yang dimaksudkan untuk memberikan pengakuan terhadap pencapaian hasil belajar setelah proses pembelajaran selesai, yang berarti pendidik tersebut melakukan assessment of learning. Ujian Nasional, ujian sekolah/madrasah, dan berbagai bentuk penilaian sumatif merupakan assessment of learning (penilaian hasil belajar).
  2. Assessment for learning dilakukan selama proses pembelajaran berlangsung dan biasanya digunakan sebagai dasar untuk melakukan perbaikan proses belajar mengajar. Pada assessment for learning pendidik memberikan umpan balik terhadap proses belajar peserta didik, memantau kemajuan, dan menentukan kemajuan belajarnya. Assessment for learning juga dapat dimanfaatkan oleh pendidik untuk meningkatkan performa peserta didik. Penugasan, presentasi, proyek, termasuk kuis merupakan contoh-contoh bentuk assessment for learning (penilaian untuk proses belajar). (Baca juga artikel lain pada : Melabuhkan Rasa Pada Pilihan Allah)
  3. Assessment as learning mempunyai fungsi yang mirip dengan assessment for learning, yaitu berfungsi sebagai formatif dan dilaksanakan selama proses pembelajaran berlangsung. Perbedaannya, assessment as learning melibatkan peserta didik secara aktif dalam kegiatan penilaian tersebut. Peserta didik diberi pengalaman untuk belajar menjadi penilai bagi dirinya sendiri. Penilaian diri (self assessment) dan penilaian antar teman merupakan contoh assessment as learning. Dalam assessment as learning peserta didik juga dapat dilibatkan dalam merumuskan prosedur penilaian, kriteria, maupun rubrik/pedoman penilaian sehingga mereka mengetahui dengan pasti apa yang harus dilakukan agar memperoleh capaian belajar yang maksimal.

 Selama ini assessment of learning paling dominan dilakukan oleh pendidik di- bandingkan assessment for learning dan assessment as learning. Penilaian pencapaian hasil belajar seharusnya lebih mengutamakan assessment as learning dan assessment for learning dibandingkan assessment of learning.

 Itulah postingan tentang Pengertian dan Fungsi Penilaian Berorientasi HOTS – Higher Order Thinking Skills (Kemampuan berpikir tingkat tinggi) yang dapat kami bagikan pada kesempatan kali ini dengan harapan semoga postingan tentang Pengertian dan Fungsi Penilaian Berorientasi HOTS – Higher Order Thinking Skills (Kemampuan berpikir tingkat tinggi) diatas dapat menambah wawasan kita tentang Pengertian dan Fungsi Penilaian Berorientasi HOTS (Higher Order of Thinking Skills). (Baca juga artikel lain pada : Soal PAS PAI Kelas 12 Semester 1)

One Comment

Add a Comment

Your email address will not be published. Required fields are marked *