Dunia Islam Menjadi Sasaran Pemusnahan

Dunia Islam jadi Pemusnahan

        Hadits Kedua: Mengapa Dunia Islam Menjadi Sasaran Pemusnahan(40 HADITS – PERISTIWA AKHIR ZAMAN). Dibawah ini adalah renungan yang perlu dan patut kita cermati. Renungan ini adalah dari hadits kedua yang bertajuk “MENGAPA DUNIA ISLAM MENJADI SASARAN PEMUSNAHAN?” dari buku yang telah disusun oleh oleh Ustadz Abu Ali Al-Banjari An-Nadwi (Ahmad Fahmi Zamzam) cetakan IX 1995, yang berjudul “40 HADITS – PERISTIWA AKHIR ZAMAN”

     Dalam Buku yang disusun oleh Ustadz Abu Ali Al-Banjari An-Nadwi tersebut menyebutkan tanda-tanda hari Qiamat yang sekarang ini telah dan sedang kita rasakan, bahkan berdebaran jantung dunia senantiasa akan dikejutkan oleh peristiwa-peristiwa ganjil yang akan datang silih berganti.

        Salah satu peristiwa-peristiwa ganjil itu adalah Hadits Kedua: “Mengapa Dunia Islam Menjadi Sasaran Pemusnahan”. Yang uraiannya adalah berikut ini:

       Dari Ummul Mukminin Zainab binti Jahsy (isteri Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam), beliau berkata: “(Pada suatu hari) Rasulullah Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam masuk ke dalam rumahnya dengan keadaan cemas sambil bersabda, “La ilaha illallah, celaka (binasa) bangsa Arab dari kejahatan (malapetaka) yang sudah hampir menimpa mereka. Pada hari ini telah terbuka bagian dinding Ya’juj dan Ma’juj seperti ini”, dan Baginda menemukan ujung ibu jari dengan ujung jari yang sebelahnya (jari telunjuk) yang dengan itu mengisyaratkan seperti bulatan. Saya (Zainab binti Jahsy) lalu bertanya, “Ya Rasulullah! Apakah kami akan binasa, sedangkan dikalangan kami masih ada orang-orang yang shaleh?” Lalu Nabi Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam bersabda, “Ya, jikalau kejahatan sudah terlalu banyak.” (HR. Bukhari dan Muslim)

Keterangan

       Hadits di atas menerangkan, apabila di suatu tempat atau daerah sudah terlalu banyak kejahatan, kemungkaran dan kefasiqan, maka kebinasaan akan menimpa semua orang yang berada di tempat itu. Tidak hanya kepada orang jahat saja, tetapi orang-orang shaleh juga akan dibinasakan, walaupun masing-masing pada hari qiamat akan diperhitungkan menurut amalan yang telah dilakukan.

       Oleh karena itu segala bentuk kemungkaran dan kefasiqan hendaklah segera dibasmi, dan segala kemaksiatan hendaklah segera dimusnahkan, supaya tidak terjadi malapetaka yang bukan saja akan menimpa orang-orang yang melakukan kemungkaran dan kejahatan tersebut, tetapi juga menimpa semua penduduk yang berada di tempat itu.

       Dalam hadits di atas walaupun disebutkan secara khusus tentang bangsa Arab tetapi yang dimaksudkan adalah seluruh bangsa yang ada di dunia ini. Tujuan disebutkan bangsa Arab secara khusus karena Nabi Muhammad Shallallahu ‘Alaihi wa Sallam sendiri dari kalangan mereka, dan yang menerima Islam pada waktu permulaan pengembangannya adalah kebanyakan dari kalangan bangsa Arab dan sedikit demi sedikit dari bangsa lain. Begitu pula halnya dalam masalah yang berkaitan dengan perkembangan umat Islam banyak bergantung kepada maju-mundurnya bangsa Arab itu sendiri. Selain itu, bahasa resmi Islam adalah bahasa Arab.

       Kemudian Ya’juj dan Ma’Juj adalah dua bangsa (dari keturunan Nabi Adam As) yang dahulunya banyak membuat kerusakan di permukaan bumi, lalu batas daerah dan kediaman mereka ditutup oleh Zul Qarnain dan pengikut-pengikutnya dengan campuran besi dan tembaga, maka dengan itu mereka tidak dapat keluar, sehingga hampir tiba hari qiamat.

       Maka pada waktu itu dinding yang kuat tadi akan hancur dan keluarlah kedua bangsa itu dari kediaman mereka. lalu kembali membuat kerusakan di permukaan bumi. Apabila peristiwa ini telah terjadi, itulah tanda hari qiamat sudah dekat.

       Wallahu a’lam bishshawab

       Wahai saudaraku sekalian, marilah kita sama – sama berdoa mudah – mudahan kita tergolong dalam golongan yang dirahmati Allah.

Ameen…

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *